MESTI KLIK

Sahabat Seri Kandi

Pada-Mu Ku Bersujud

Pada-Mu Ku Bersujud

Labels

aaron aziz aboo acar ady putra aidilfitri ais krim apa cerita apam asam pedas award ayam bali Bandung Batam BelangaSatu belasungkawa belimbing bengkel bihun biskut raya blogger bloglist blueberry BMI Boboiyot bola Bono boycott buah burasak burger cake in jar cendawan cerita bersiri coconut shake coklat cookies cookies & ginger cream puff cucur cuti jumaat cutiecakemaker daging diabetes doa donut durian embun fear factor malaysia fettucinne filem GA goreng gulai kawah gunung kinabalu gyoza hari lahir hidayah ikan ikan bakar Ilham Iman itik jalan-jalan jeruk Johor jus kad kaki kambing Kapten Zaharie karaoke kari kasut keju kek kek cawan keluarga kenangan kentang kepala kerutub ketam kisah pelajarku kucing kuey teow kuih melayu kuih tradisi kurma laksa laksa janggus lala lawak legoland legoland water park lembu lemon lempeng lepat link best lobster lontong love u mr arrogant macaron makan makanan laut mangga MAS masakan barat maulid meatball medan mee melaka merdeka mesin MH17 minuman mistik monopod muffin Munduk myChef Mykad nangka nasi nasi ayam nasi padang nenas ngeteh no label novel nukilan untuk teman nutella ombre oreo page Pak Chu Pak Itam panduan pasta pastri pau pavlova Pekanbaru Penang pencuci mulut pengantin penne petua pie pie maker pisang pizza pod premix promo pulut racun rahsia rainbow cake ramadan ramadhan raya red velvet rendang resepi adigun resepi ibu Riau rock roselle roti roti canai roti jala rumah terbalik sabah safee sali saja salam salam maulid sambal sardin sayur sejarah selfie semur SeriKandi Cintaku siput soto sotong spaghetti sup swans cream puff tagged tapai tart tauhu tayar tazkirah Teluk Kumbar telur tempahan tempoyak terbang tetel tinggi tomato tortilla tudung tulang twisties ubi udang ulangtahun perkahwinan untuk dijual upin ipin villa nabila wang western wheels wordless wednesday yang popular Yaya zonan

Search Alam Sari

Loading...

Tuesday, February 28, 2012

DAK NAKAL DAH SEBULAN

sape ada dalam cermin???






ASSALAMUALAIKUM...

MEOWWWW!!

Biar betul, besar macam ni sebulan??? Hihi.. sebenarnya bukan usia Zonan ni yang sebulan tapi hari ini genaplah sebulan saya mengambil Zonan sebagai kucing angkat. Sejak ada Zonan saya dah macam ada baby pulak. Rasa-rasanya turun jugaklah ukuran pinggang saya ni tau, dibuat dek Zonan ni. Dapur tu dah berapa kali saya berus dalam sebulan, tu belum lagi berulang-ulang basuh cadar, sabun sekotak dah tinggal setengah, bil api dan air pastinya naik bulan ini. Itu belum lagi kecerewetannya tentang makan, memilih betul. Tak pernah jumpa kucing yang memilih pasal makan ni tau... Berpuluh ringgit juga habis cuba yang itu, cuba yang ini. Akhirnya jadilah rezeki kucing-kucing jalanan yang tak tahu memilih janji dapat mengalas perut yang kelaparan. Zonan ni kalau dah menggigil perut pun, kalau kita paksa makan pun dia tak mahu kecuali ikan rebus yang digaul dengan nasi atau biskut, yang itu memang dia tak tolak. Pengsanlahhh hari-hari mahu rebus ikan, huhuhu. Friskies, Whiskas, Pro-Diet, Smart Heart semua dia jamah sikit-sikit lepas tu tinggal... urmmmm. Royal Chain??? Oh! Tidakkkkkkkkk...

Zonan paling suka duduk dalam rak buku berbentuk kotak yang Yaya panggil Zonan's Control Car. Kadang-kadang Yaya buat beg, ikat tali hujung ke hujung dan dipikul di bahunya ke hulu ke hilir. Diam jer Zonan bila dipikul, suka sangat dia. Kalau Yaya rajin dia tarik kotak tu. Lagilah suka Si Zonan ni, memang kelakar tengok gelagat dia.. ER dan saya selalu mengekek-ngekek ketawa tengok telatah Zonan ni. Kalau tak ada orang nak melayan dia, mulalah dia mengiau-ngiau ajak bermain kejar-kejar. Yang penakut macam saya ni memang terjerit-jeritlah sebab dia suka mengacah-ngacah kita, silap-silap dapat penampar, hahaha.

Alhamdulillah, sejak seminggu lepas, kami dah berjaya latih dia buang air di luar rumah. Zonan juga dah dibebaskan sepenuhnya. Setiap petang dia akan menyambut kepulangan kami, terkejar-kejar bila nampak kereta memasuki garaj. Kalau kami balik malam, dia setia menunggu sambil duduk di kabinet kasut. Betullah kata orang, kucing ni binatang yang setia dengan tuannya. Semoga Allah sentiasa memelihara keselamatan Zonan sepanjang kami keluar rumah seharian. Amin....
sedia untuk berlepas!

Monday, February 27, 2012

TERIMA KASIH CR

ASSALAMUALAIKUM...

SIAPA CR... Carlo Rino???


Bukan... CR untuk Citarasa Rinduan iaitu Ayu yang sudi menjemput saya ke Majlis Walimatulurus sepupu beliau Nurasilah Dolmat bersama pengantin lelaki yang gagah serta ganteng, Helmy di Kampung Jaya Sepakat, Senai, semalam.


Berbondong-bondong membawa pulang berkat dan buah tangan, untungnya jika datang selepas pengantin bersanding, kami turut dijamu buah anggur saiz XXL dan kek pengantin. Dan layanan dari Ayu yang superb tambahan pula rupanya dua-tiga orang pakcik Ayu rupanya merupakan kenalan ER, meriah memang meriah, hehehe.


Alhamdulillah, saya yang hadir bersama blogger Oh Oeya sempat juga bergambar dengan pengantin. Dan ada pula buah tangan dari Oeya untuk saya, adeiiii.. malunya Oeya, saya tak ada apa nak kasi awak. Nanti kita buat entry lain untuk Oeya yang manis ya. Yang pasti saya suka, Yaya gembira, bertambahlah koleksi merah jambunya, hehehe.



Untuk Ayu, meh sini akak nak bagi pantun...

Molek berlabuh kapal dagang,
Bawa bersama songket sutera,
Puan menjemput kami bertandang,
Harap Ayu ceria gembira.

Intan diikat emas suasa,
Nampak mahal berseri-seri,
Orang memberi kita merasa,
Budi puan tersemat di hati.

Salam Sayang

Wednesday, February 22, 2012

WORDLESS WEDNESDAY #FEB22

Monday, February 20, 2012

ZONAN DAH SIHAT, YEY!


ASSALAMUALAIKUM ..

TERTANYA-TANYA... siapakah yang memanjat pagar rumah kami dan masukkan Zonan dalam sangkar??? Masa saya buka pintu pagar, terdengar suara Zonan memanggil, rupanya ada seseorang yang baik hati telah sanggup memanjat pagar rumah saya dan masukkan semula Zonan dalam sangkar, mungkin dia ingat Zonan terlepas kot, nasib baik Zonan tak berak kencing dalam sangkar tu. Apapun saya ucapkan terima kasih juga untuk insan yang prihatin tu ya.

Sejak terbebas hari tu, saya nampak Zonan dah mula ceria. Saya pun tidak lagi tinggalkan dia dalam sangkar. Kami dah latih Zonan keluar masuk ikut tingkap bilik jadi sekarang tinggalkan saja tingkap terbuka supaya senang dia keluar masuk. Anak-anak jiran yang suka bermain bola dan badminton depan rumah pun dah kenal Zonan tu kucing saya. Zonan pulak suka betul tengok budak-budak tu bermain. melingas jer mata dia melihat bola ditendang ke sana ke mari. Kalau boleh diapun nak menendang sekali agaknya. Terangkat-angkat punggungnya tu yang kelakar jer menengoknya, hehe.


Bila tengok Zonan dah ligat macam tu hati saya pun dah senang kalau tak sentiasa rasa bersalah dan berdosa jer. Zonan ni bukan jenis kucing yang hanya suka tidur dan makan. Sekarang saya perhatikan jadualnya pagi-pagi mesti lapar. Lepas makan dia buang air lepas tu terkejar ke sana ke mari, main sembunyi-sembunyi, apa sahaja yang bergerak semua nak ditangkapnya. Kalau dah penat memang tidur tak bergeraklah, kita gegar-gegar pun dia buat tak layan. Dua tiga hari ni dia dah mula tidur dengan saya semula. Jadi mungkin betullah hari tu dia merajuk dengan saya sebab mengurungnya. Kira proteslah tu. Malam tadi dia pulang jam 12.30 terus menyelit jer. Sabar ajelah..... huhu.

Tuesday, February 14, 2012

I AM SORRY :-(

ASSALAMUALAIKUM wbt

MAAFLAH kalau hari ini saya masih bercerita tentang kucing.

SUDAH lebih dua minggu Zonan tinggal bersama kami. Sejak hari dia datang, Zonan akan tidur bersama kami. Seboleh-bolehnya dia akan menyelit di antara saya dan ER. Kadang-kadang kami sengaja mendengki Zonan. Kami baring rapat-rapat supaya dia tak boleh menyelit. Tapi bila sedar dia mesti ada kat tengah-tengah, kacau daun betulkan.. huhu. Bila di'offer' tidur dengan Yaya, Zonan tak mahu pulak. Yaya pun tak nak sebab dia kata takut terhempap Zonan. Walaupun diletakkan elok-elok di atas sofa di ruang tamu, Zonan pasti bertandang tengah-tengah malam. Syok agaknya dapat haba panas dari kami, hihi.

Penyudahnya, saya terkehel batang leher, mungkin salah bantal pada Sabtu lepas. Bila nak toleh kiri, terpaksa pusing dengan badan-badan sekali. Saya salahkan Zonan. Mungkin merajuk dan faham, Zonan tak lagi tidur dengan saya. Hati sedikit sedih tapi saya rasa itu yang terbaik untuk dia dan saya. Sebab sudah dua minggu saya selsema pagi-pagi sebab saya memang ada alahan dengan kucing. Zonan sekarang lebih selesa mengerekot di sofa. Kadang-kadang dia menyelit di antara set amplifier dan hi-fi. Apa-apalah Zonan, asalkan kau bahagia.

Bila keluar rumah, saya tinggalkan Zonan di dalam sangkar. Bimbang nak melepaskan Zonan sendirian. Saya tahu kucing haiwan yang berdikari tapi saya takut berlaku sesuatu kepadanya. Saya cuma lepaskan Zonan bila saya ada di rumah. Bila berada di dalam sangkar, terpekik-pekiklah dia meminta keluar. Kalau saya keluar bekerja saya tak tahulah berapa lama dia akan terpekik terlolong begitu. Bila saya pulang, saya lihat Zonan seperti keletihan. Mungkin dia bosan seharian dikurung sedangkan sebelum ini dia ligat ke sana ke mari di perhentian bas itu. Zonan bebas dalam dunia lama tetapi terkurung dalam dunia baru walaupun diberi makanan yang sedap pasti mengganggu emosinya. Sedihnyaaaaa...

Zonan tidak lagi seperti mula-mula kami jumpa dulu. Dia lebih banyak termenung dan tidur. Dulu pantang nampak sesuatu yang bergerak, pantas dia mengejar. Kini, digeletek-geletek badannya pun dia tidak lagi melawan. Malas sahaja dia membalas. Ajak mengejar bola pun sekejap saja dah berhenti. Macam kucing yang tak ada mood kalau tak dulu satu rumah digeleceknya bola sampai masuk ke bawah sofa jadi gawang gol :-)

Akhirnya semalam saya mengambil keputusan untuk membiarkan Zonan bebas. Saya tak akan mengurungnya semasa kami berpergian. Tetapi Zonan mengejar belakang kereta. Saya tak sampai hati. Semalam dia belum buang air besar masa kami keluar. Sebelum-sebelum ini biasanya Zonan akan buang air besar pagi-pagi sebelum kami keluar. Jadi hendak tak hendak saya nekad kurung juga Zonan. Biarlah dia terberak dalam sangkar nanti, saya akan sabar bersihkan sangkarnya. Bukankah pemilik kucing adalah orang yang sabar??

Bila pulang semalam, seperti dijangka Zonan buang air dalam sangkar. Dalam kepenatan saya bersihkan sangkar dan mandikan Zonan bersungguh-sungguh. Saya tak menghiraukan Zonan yang meminta kasihan. Saya kata, mandi.. mandi.. tadi dah berak dalam sangkar. Lepas tu saya balut dia dengan tuala. Saya suruh Yaya peluk dan lapkan badannya sementara saya mandi. Keluar bilik air, saya lihat Zonan bersin tak berhenti. Airmatanya mengalir. Aduh! Kejamnya saya.. apa yang saya dah buat? Zonan terus-terusan bersin. Dia menepis-nepis tangan saya yang cuba mengelap airmatanya. Zonan makan sedikit sahaja semalam walaupun saya hidangkan makanan kegemarannya, ikan rebus yang digaul bersama biskut cream cracker. Saya pujuk dia makan, saya hancurkan pil selsema Yaya setengah biji yang saya campur dengan air. Lepas tu saya tuang dalam mulutnya. Zonan menyembur, saya putus harapan.

Pagi tadi Zonan masih selsema. Dia tak lalu makan. Saya rasa tentulah tekaknya juga sakit. Kali ni saya ambil setengah biji pil selsema dan setengah biji pil sakit tekak, saya hancurkan dan gaulkan dalam ikan rebus. Zonan hanya sentuh sedikit. Aduhhhh!! Bersalahnya sayaaaaaa... Zonan, I'm really2 sorry... :-(

Dalam kelam kabut saya tinggalkan Zonan di luar rumah. Semua makanan dan air saya letakkan dalam sangkar yang tidak ditutup. Zonan terus lari duduk bersembunyi bawah kereta jiran. Saya nekad tinggalkan Zonan. Biarlah dia bebas hari ini. Saya tak sanggup lagi terus mengurungnya. Berlarilah sejauh manapun asalkan tahu pulang ke rumah. Saya serahkan pada Allah untuk memelihara Zonan saya.

Monday, February 13, 2012

NAMAKU ZONAN


ASSALAMUALAIKUM wbt

...

SEPANJANG perjalanan aku hanya mendiamkan diri. AKu tidak menghiraukan apa sahaja yang dibualkan oleh dua beranak ini. Perasaanku agak cemas, bimbang jika mereka membuat sesuatu yang buruk ke atas diriku.

Sampai di suatu tempat, ibu budak perempuan yang dipanggil Yaya itu meninggalkan aku berdua dengan Yaya. Yaya mengajakku bermain. Aku jadi seronok. Aku menggapai-gapai tanganku cuba mencapai sekuntum bunga besar yang diagah-agah kepadaku. Aku lihat Yaya terjerit-jerit kesukaan, aku pun semakin seronok bermain dengan Yaya. tiba-tiba ibu Yaya datang semula dan membawa satu sangkar yang agak besar. Pintu sangkar dibuka dan aku dimasukkan ke dalam sangkar itu. Aku jadi takut semula. Aku menjerit-jerit seperti kucing yang tidak siuman. Aku tidak betah dikurung begitu, aku selalu bebas berlari ke sana ke mari. Tolong keluarkan aku dari sini!!!

Ibu Yaya yang dipanggil bonda menyuruh Yaya mengeluarkanku dari sangkar. Aku lihat Yaya cuba membuka sangkar tetapi gagal. Bonda menyuruhku bersabar, aku menjerit semakin kuat minta dilepaskan.

Tiba-tiba bonda berhenti lagi di suatu tempat. Bonda membukakan sangkar dan menarik aku keluar. Kemudian bonda meninggalkan kami. Bonda datang semula dengan membawa satu bungkusan berwarna kuning. Kemudian kami bergerak lagi ke suatu tempat yang lain. Pelbagai pertanyaan melintas di fikiranku, ke manakah aku akan dibawa?

Rupa-rupanya aku dibawa ke sebuah rumah yang mungkin tempat tinggal mereka. Aku merayap-rayap di sekitar dapur. Hairan aku dengan persekitaran yang tidak sama seperti perhentian bas tempatku melepak sebelum ini. Aku dimasukkan semula ke sangkar. Tiba-tiba aku merasa pancutan air menyirami tubuhku. Aku terkejut dan menjerit-jerit. Rupanya aku dimandikan. Aku menjadi selesa semula bila tubuhku dibalut dengan tuala yang agak tebal. Seluruh buluku dikeringkan. Aku diberi makanan yang tidak pernah ku jamah. Aku menjadi pelik kerana ia tidak kena langsung di tekakku. Aku hanya menjamahnya sedikit dan kemudian aku bermain bersama-sama Yaya. Akhirnya aku tertidur kepenatan.

Tidak lama kemudian, aku terdengar suara garau seorang lelaki. Ini tentu bapa kepada Yaya. Dia sangat suka bila melihatku dan terus mencapai tubuhku yang sedang enak bermimpi. Seperti Yaya, dia turut membelek punggungku bila Yaya memberitahu aku kucing betina dan namaku Jessica. Aku sangat suka hati kerana akhirnya ada orang yang tahu jantinaku. Jantanlah, kata bapa Yaya. "Hah! Jantan? Kalau macam tu kita namakan dia Zonan," aku terdengar cadangan bonda. Apalah bonda ni, kucing jantan dengan betina pun tak tau, hahaha. Nasib baik ada bapa Yaya. (Bukan tak tahulah, malas nak tengok dan kecik sangat..tak perasan, hehehe)

Akhirnya aku mendapat tempat tinggal yang selesa. Aku tidak lagi tidur dalam kesejukan. Hidungku tidak lagi tersumbat dengan asap kenderaan dan telingaku tidak lagi bingit dengan bunyi hon yang sentiasa memekik di perhentian bas tersebut.

Yang paling penting aku sekarang sudah ada girlfriend yang bernama Merry, ahakz! Jangan maraaaaaaaaaaa...

Friday, February 10, 2012

AKU SEEKOR KUCING JANTAN

ASSALAMUALAIKUM wbt.

.......

AKU menghampiri lelaki yang sedang duduk di tembok pejalan kaki di Perhentian Bas Jalan Wong Ah Fook. Aku tak tahu mengapa lelaki ini lebih suka duduk di tembok itu daripada duduk di bangku seakan besi paip yang disediakan di perhentian bas itu. Aku mengiau-ngiau sambil cuba bermanja dengannya. Langsung tiada respons darinya. Entah apa nasibku hari ini, perutku masih berkeroncong. Tiada siapa yang sudi menghulurkan secebis roti pun pada aku hari ini. Kucing jalanan seperti aku akan mengunyah apa sahaja yang dihulur asalkan perutku berisi. Kadang-kadang aku memberanikan diri pergi ke restoran nasi beriyani yang berhampiran tetapi seleraku mati apabila dihulurkan tulang-tulang ayam yang tak berisi. Aku sengaja menyeringai menayangkan gigi-gigiku yang halus ini dengan harapan mereka memahami. Aku masih kecil untuk menggigit tulang yang saiznya lebih besar dari mulutku ini.

Orang yang lalu-lalang tidak ku hiraukan. Aku lebih gemar menyapa mereka yang berada di perhentian bas itu. Kebanyakan mereka tidak menghiraukan aku. Hari semakin gelap, mereka pergi dan datang pula yang lain. Aku menghampiri seorang lelaki yang sedang bercakap seorang diri (di telefon). Aku memberanikan diri menggeselkan badan sambil mengiau manja. Tiba-tiba ku rasa tubuhku melayang. Aku tiba-tiba berada dalam pelukan seorang budak perempuan. Dia memeluk dan mengusap kepalaku. Di sampingnya kelihatan seorang yang lebih dewasa yang sedang tersenyum sambil mengangguk-ngangguk. Mereka bercakap sesuatu dalam bahasa yang tidak ku fahami.

Tiba-tiba aku berada di tempat yang paling asing yang tak pernah ku bayangkan seumur hidup. Aku rasa sejuk tapi selesa. Dalam ketakutan aku membayangkan aku telah diculik. Ketakutan ketika kehilangan ibuku di perhentian bas itu, kini seperti berulang kembali. Padahal sebelum ini aku sudah terlalu biasa berseekoran di bawah lampu neon atau bersesak-sesak dalam hiruk-pikuk manusia. Aku mengerekot. Budak perempuan itu mengusap-ngusap kepalaku. Aku rasa malu. Aku teringat betapa tadi dia membelek punggungku sambil memberitahu aku betina kepada perempuan yang mungkin ibunya tadi. Kalau ikutkan hati nak sahaja ku cakar mulutnya, pandai sahaja dia menukar jantinaku. Rasa hendak ku pekik kepada seluruh dunia dan memberitahu AKU KUCING JANTAN tapi apakan daya, aku hanya seekor kucing yang pemalu… Meowwwwwwww..

Sepanjang perjalanan kedua beranak ini memberi pelbagai panggilan nama untukku. Aku jadi bingung kerana tidak biasa dipanggil begitu.

“Jessica..”

“Jessica….”

Mereka memanggil aku. Aku rasa nak tergelak. Firasatku (kucing pun ada firasat laa) menyatakan bahawa itu adalah gelaran untuk kucing betina. Aku mengiau-ngiau tanda protes tapi mereka semakin galak memanggil aku Jessica.

“Eh, dia nyahutla… dia suka nama Jessica…” kata budak perempuan itu. Aku rasa seperti nak masuk semula dalam perut ibuku . Ah! Tidak… aku takut aku betul-betul jadi lembut jika terus-terusan dipanggil Jessica. Arghhhh!!!

Nota Untuk Pengikut Siri Medan :

Siri Medan telah dihentikan, episode yang terjadi seterusnya anda faham-fahamkan sendirilahhh.. huhu.

DEMI MASA

MENGHITUNG HARI

Anda Sukakan Ini?